Abbas Natal 2016

Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas menegaskan bahwa Yesus Kristus adalah utusan Palestina untuk kasih, keadilan, dan perdamaian. “Ia telah membimbing jutaan orang bahkan sejak dari kelahirannya di gua kecil di Betlehem Palestina.

Pesan Yesus bergema di antara mereka yang mencarikeadilan dan di antara rakyat kami yang menjadi penjaga situs-situs suci Kristen dari generasi ke generasi. Pesan Yesus juga bergema di dalam doa-doa kami bagi rakyat kami di Gaza”.

Pesan Abbas pada Senin (22/12) ini—menegaskan pesannya tahun lalu bahwa Yesus seorang nabi dari Palestina untuk menjadi terang dunia—mengingatkan kembali bahwa harapan dari seluruh rakyat Palestina untuk Natal ini adalah keadilan.

Dua hari kemudian, Rabu (24/12) ribuan peziarah Kristen berbondong-bondong ke kota alkitabiah Betlehem untuk memulai perayaan Natal di tempat kelahiran tradisional Yesus. Perayaan ini juga mengangkat semangat mereka setelah pada tahun ini terjadi konflik di Gaza dan upaya perdamaian dengan Israel gagal.

Pusatnya di Manger Square—Lapangan Palungan—di dekat Gereja Kelahiran Kristus (Church of Nativity) di Betlehem. Di lapangan yang juga berdiri Masjid Umar bin Khattab ini terdapat pohon Natal menjulang yang dihiasi lampu-lampu yang sudah dinyalakan awal Desember lalu. Pada malam yang dingin dan dingin terasa sangat ada suasana karnaval: pedagang kaki lima menjajakan jagung, manisan apel, jam tangan, dan balon dalam bentuk karakter kartun.

Pasukan pandu Palestina—yang anggotanya beragam Islam, Kristen, Katolik, memainkan bagpipe, terompet, dan drum mennyanyikan lagu-lagu Natal. Juga, band dari seluruh dunia menampilkan kemampuan mereka di panggung di lapangan pusat kota Betlehem tersebut. Sebuah rekaman “Feliz Navidad” keluar dari sebua speaker. Sejumlah warga Palestina menyambut anggota komunitas Kristen kecil Gaza, yang diizinkan untuk menyeberang melalui Israel ke Tepi Barat, disambut suitan dan tepuk tangan.

“Saya, suami, dan anak saya datang untuk Natal. Kami ada ingin merasakan Natal di tempat semuanya terjadi,” kata Irene Adkins, 63, dari Lorain, Ohio, saat ia duduk di tengah pengunjung Betlehem. “Rasanya luar biasa.”

Perayaan ini memeriahkan liburan ke daerah setelah tahun yang sulit. Pembicaraan damai Israel-Palestina gagal total musim semi lalu dan Israel melawan militan Palestina di Jalur Gaza selama perang 50-hari selama musim panas. Ribuan warga sipil Gaza menjadi korban serangan Israel. Di tempat lain di kawasan itu, komunitas Kristen di Timur Tengah menderita penganiayaan di tangan ekstremis Negara Islam (NIIS/ISIS).

Bagi penduduk kota Palestina Betlehem, sebuah negara merdeka adalah hal yang sulit dipahami seperti biasa. Gereja Kelahiran Kristus—yang dibangun di atas gua yang dipercaya orang Kristen adalah situs kelahiran Yesus, diapit oleh pohon Natal menjulang dan sebuah poster besar dalam bahasa Arab dan bahasa Inggris yang berbunyi “Yang saya inginkan untuk Natal adalah keadilan.” Ini plesetan lagu Mariah Carey, All I Want for Christmas is You.

“Pesan kami Natal ini adalah pesan perdamaian seperti setiap tahun, tapi apa yang kami tambahkan tahun ini adalah bahwa semua yang kami inginkan dari Natal adalah keadilan. Keadilan bagi rakyat kami, keadilan bagi kasus kami, dan hak untuk hidup seperti semua orang lain di dunia di negara merdeka tanpa pendudukan,” kata Menteri Pariwisata Palestina Rula Maayah.

Polisi dan pejabat setempat mengatakan hanya 4.500 wisatawan internasional yang mengunjungi Betlehem tahun ini, kurang dari setengah jumlah tahun lalu. Saat malam tiba, mungkin 2.000 orang tetap di alun-alun, sebagian besar dari mereka warga Palestina setempat.

Fadi Kattan, seorang ahli pariwisata Palestina, menyalahkan penurunan ini akibat perang musim panas di Gaza.

“Citra, citra, dan citra,” kata Kattan. “Kami melihat serangan di Gaza mempengaruhi citra tempat ini sebagai tujuan pariwisata.”

Gelombang kerusuhan di Yerusalem, hanya beberapa kilometer jauhnya dari Betlehem, membuat pengunjung juga tergoyahkan.

Patriark Latin Fouad Twal, atas ulama Katolik Roma di Tanah Suci, memimpin prosesi dari markas Yerusalem ke Betlehem, melewati tembok pemisah beton Israel, yang mengelilingi banyak kota. Israel membangun penghalang ini dekade yang lalu untuk menghentikan gelombang serangan bom bunuh diri. Palestina melihat struktur sebagai perampasan lahan yang telah menahan perekonomian kota.

Dalam homilinya pada Misa Tengah Malam, Twal menyerukan orang-orang Yahudi, Muslim, dan Kristen di Tanah Suci untuk “hidup bersama sebagai orang yang setara dengan saling menghormati,” menurut terjemahan dirilis oleh kantornya. “Namun pada kenyataannya, Tanah Suci ini telah menjadi lahan konflik.”

Dia menyesalkan perang Gaza dan kerusuhan di Yerusalem, termasuk serangan mematikan terhadap sinagoga. “Letupan kematian terus menyerang dan menghancurkan!” dia mengatakan.

Twal meminta rekonstruksi daerah yang dilanda perang Gaza, yang telah tertunda, untuk dilanjutkan. Dia juga mendesak Israel untuk menghentikan rencana untuk memperpanjang tembok pemisah di wilayah Betlehem yang akan memisahkan puluhan keluarga Palestina Kristen dari tanah mereka.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas, bergabung dengan perayaan pada hari Rabu malam dan menyerukan diakhirinya “ekstremisme dan teror.” Abbas terkunci dalam perjuangan kekuasaan dengan kelompok militan Islam Hamas, yang masih menguasai Jalur Gaza bahkan setelah menyetujui pembentukan pemerintah persatuan dengan Abbas awal tahun ini.

Sheldon Way, 22, dari Delano, Minnesota, mengatakan perayaan yang berbeda dari apa yang digunakan untuk, tetapi dia tetap menikmati dirinya sendiri.

“Tumbuh di Kanada dan Amerika Serikat bagian utara, Natal penuh salju. Tapi di sini semua orang di luar, ada musik,” kata Way, yang datang untuk merayakan dengan ibunya. “Ini berbeda dari biasanya. Tapi itu keren.”

Mengomentari suasana meriah ini, Wali Kota Betlehem Vera Baboun mengatakan, “Meskipun semua praktek oleh Pasukan Pendudukan Israel, termasuk pengepungan, perampasan tanah yang sedang berlangsung dan perluasan permukiman, kota ini dibanjiri dengan kebahagiaan karena menyambut pengunjung saat mengirim pesan harapan dan kasih.”

Dia menambahkan, “Penduduk Betlehem masih mencari keadilan, berharap bahwa dunia akan membantu membawa perdamaian. Kota ini menghadapi masalah perang, dinding pembatas, dan isolasi dari distrik utara kota.”

Yusuf dan Maria Tertahan di Check Point

Mehdi Hassan, direktur politik untuk situs Huffington Post UK mengomentari suasana Natal tahun ini dengan muram. “Bayangkan adegan tentang kisah Kelahiran Kristus. Tapi di sini adalah pertanyaan yang perlu dipertimbangkan: akankah Yusuf dan Maria mampu mencapai Betlehem jika mereka membuat bahwa perjalanan yang sama hari ini?”

Bagaimana tukang kayu dan istrinya yang sedang hamil menembus jaringan permukiman Israel, hambatan dan zona militer tertutup di Tepi Barat yang diduduki? Apakah Maria harus mengalami persalinan atau melahirkan di pos pemeriksaan (check point), seperti yang dialami salah satu dari sepuluh wanita Palestina hamil  antara tahun 2000 dan 2007 (yang mengakibatkan kematian setidaknya 35 bayi yang baru lahir, menurut Lancet)?

“Kalau Yesus lahir tahun ini, Betlehem akan ditutup,” kata Pastor Ibrahim Shomali, seorang imam Katolik dari kota Beit Jala paroki, pada Desember 2011. “Maria dan Yusuf akan memerlukan izin Israel—atau  menjadi wisatawan.”

Tiga tahun kemudian, tidak ada yang berubah. Betlehem saat ini tiga sisinya dikelilingi oleh dinding beton Israel setinggi delapan meter, memisahkannya dari Yerusalem hanya sembilan kilometer di utara. Kota ini juga dikelilingi oleh 22 permukiman Israel ilegal, termasuk Nokdim—rumah Menteri Luar Negeri sayap kanan Israel, Avigdor Lieberman. Ia satu-satunya menteri luar negeri di dunia yang tidak tinggal di dalam negaranya sendiri.

Mahmoud Abbas Mengutip Ayat Alkitab

Dalam pesan Natalnya, Presiden Mahmoud Abbas juga menyerukan kepada masyarakat internasional untuk mengakui negara Palestina berdasakan perbatasan pada 1967 dan mendukung inisiatif PBB untuk menetapkan batas waktu untuk mengakhiri pendudukan Israel.

“Natal ini, kami memberikan pesan yang sangat istimewa kepada dunia: Semua yang saya inginkan dari Natal adalah keadilan. Inisiatif untuk membawa perdamaian akan gagal jika tidak membawa keadilan bagi rakyat Palestina,” katanya seraya mengutip Alkitab, “Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan.”

Permintaan Abbas datang dalam pesan yang dikirim ke komunitas Kristen pada Natal., Ia menyerukan kepada masyarakat internasional untuk bermitra dengan orang-orang Palestina “dalam rangka melestarikan kehadiran Kristen yang besar dan bersemangat di Palestina dengan menghentikan semua kebijakan Israel yang telah mengusir kami orang Kristen dan Muslim, dari tanah air kami.”

Dia memuji peran gereja-gereja lokal dan lembaga-lembaga mereka dalam mempertahankan tanah mereka dan hak-hak nasional Palestina dalam semua forum internasional.

“Masyarakat internasional berbicara tentang dimulainya kembali proses perdamaian, Natal secara umum, situasi Betlehem khususnya, adalah pengingat bahwa perdamaian tidak dapat menjadi kata-kata kosong,” kata Abbas.

“Pesan Yesus bergema dalam doa-doa kami untuk orang-orang kami di ibu kota kita Yerusalem, yang terus menolak upaya Israel untuk mengubah kota ini menjadi tempat eksklusif Yahudi. Masjid dan gereja-gereja Yerusalem akan terus mengingatkan dunia tentang identitas Palestina, Arab, dan Kristen dan Muslim dari kota ini. Keadilan berarti mengakhiri pendudukan Israel di Yerusalem Timur yang merupakan bagian integral dari Negara Palestina berdasarkan perbatasan tahun 1967,” kata tegas Abbas.

“Pada Natal ini kita mengingat tahanan kami. Kami juga mengingat semua pengungsi kami di seluruh dunia, dan terutama dari pengungsi Kristen yang telah diusir dari tanah mereka sejak tahun 1948. Masyarakat Kristen Safad, Beisan, kufur Bir’im, Iqrith, Suhmata, Al Birwa, Ma’alul, Al Bassa, dan banyak orang lain yang masih menunggu keadilan untuk menang. “

Abbas menyatakan solidaritas dengan orang-orang dari Cremisan, di Beit Jala, dan “58 keluarga Kristen Palestina yang tanahnya sedang terancam oleh aneksasi ilegal Israel. Dinding yang memisahkan Betlehem dari Yerusalem untuk pertama kalinya pada 2.000 tahun kehadiran Kristen di Palestina.”

Tags: ,

Leave a Reply

WordPress spam blocked by CleanTalk.